• Anugerah Seni DKI

    Anugerah Seni Dewan Kesenian Indramayu

  • Nurochman Sudibyo YS alias Ki Tapa Kelana

    Nurochman Sudibyo YS alias Ki Tapa Kelana

  • Pasangan Sastrawan Kab. Tegal Pentas di Makassar

    Dewan Kesenian Kab. Tegal bangga dengan diundangnya pasangan sastrawan Nurochman Sudibyo YS dan Dyah Setyawati yang masuk diantara 100 peserta Pertemuan Pengarang Indonesia yang diselenggarakan di Makasar 27-29 Nopember 2012 lalu.

  • GALNAS Jakarta digoyang WAYANG TARLING

    Sabtu, 1 Desember 2012 di Galeri Nasional Indonesia Jakarta Pentas Wayang Tarling digelar guna memenuhi undangan Panitia PASAR TONTONAN Federasi Teater Indonesia.

  • Pentas Tarling Multimedia

    PENTAS TARLING MULTIMEDIA, Lakon: Sedulur Papat Lima Pancer, Dalang: Ki Tapa Kelana (Nurochman Suidbyo YS) Narator: Dyah Setyawati, CIPTA BUDAYA, Lokasi: Taman Ismail Marzuki, Jakarta, 28 November 2013


widget

PUISI BASA TEGAL Karya Nurochman Sudibyo YS.

Saturday, July 27, 2013 0 komentar

TUA DONGKLOK NGAKU JAKA DOLOK

Ning ngarep kantor Dewan Tegal akeh wong pada ndodok
ning  adepan pisan, bocah enom maca puisi persis nang pojok             
Bos….! Kélingan beleh, badan sawiji wis doyok
Dunya sing dikadiraken wis kari sarung lan katok
Nggo mangan baé sedina-dinané mung nemu sega tok
Dén sadari bos, untuné sampéyan baé wis nyoplok
Kowen ya weruh oh ya yén tenagané sampéyan asliné ya wis entok
Saben dinané baé gampang kumat lara encok
Yén dikongkon maca pikiré mentok, matané mandan kotok
Njungjung kayu setitik langsung lara boyok
dirasa-rasa dengkulé sampean bos, apa ya wis teklok
Awan bengi watuké ngoklok-ngoklok
Kaya cahya ketokan lenga ning damar teplok
Mbuh seringé sampéyan lelamunan nyawang tembok
Kadang ngomong déwék kaya mendem kaya wong mabok

Jare wong tua, asalé sampéyan enomé kurang nyawang jitok
Kon blajar urip bener njalanaken ibadah baé malah mogok
Ning wong jujur lan sukses slalu bae moyok
Yén maku petangtang petingting nggéndol golok
Diwénein wejangan ning wong liyan ati sampeyan gondok
Ning wong cilik gampang sewot gampang nabok
Gayané masih bisa ngomong jorok
Ning atine ésih kepéngin nggasak-nggosok
Asline sih yakin sung, boro-boro wani nyogok

Mbiyén lagi enom, sampeyan ésih kuat mangan baso nem mangkok
Saiki pancén dunyane ya wis entok
Nyicil utang mana méné tetep bae manggrok
Maring endi-endi diibaratna mung bisa nggawa batok
Olih pensiunan, olih kiriman, olih jaminan tetep baé tombok
Diséwoti, diganyami sampéyan meneng baé dasar koplok
Ari diélingna jaré kader uripé  wis rumangsa kagok
Ibaraté  kaya clurit sing wujudé blengkak bengkok
Kémutan ora yen gemiyén hobiné ya madhon, 
ya mabok, ya maén judi kopyok
Klayang kloyong bengi baliké njaluk dikerok
Ning bojo kepenginé nggandok
Gayané  ésih sénéng ndeleng wadon sing montok
Kelingané or sewaktune esih dué jabatan lan ésih ndodok
Senajan pinter méntale sampéyan bobrok
Ora kena ndeleng ayam blorok sing sémok
Dasar wong tua totok, senengé ngoyok-oyok si blorok
Ari ngomong déwék nyerokcok
Ngrungokna kandané wong acuh baé, karo ngrokok
Abekané yén lagi turu ngik ngok
dlopong baé matané dsar kuduné di colok
Cangkemé yén ngomong kedhuwuren énaké ya di gembok
Saiki barang wis toklok-toklok ngakuné sesumpahan wis kapok
Mlakune baé kaya Mentok, nemu duit séwu ngomonge rejeki nomplok
Bisa mangan lawue tugelan endog baé ya jebule sing sembok, 
lah Pan alesan apa maning  wong pikirané bae wis menthok
Due gubug nggo turu ya mung mondok
ora éling bakal mati dikubur bumine di patok

Wis man awaké dikumbah disit, sampé medhok
Ngésuk puasa ora kena mogok
Yen kathon awan-awan ngeplok
Mana ....Lunga sing kéné, 
aja ngganggu wong sing imané ora anjlok
Saiki wis mlebu wulan Ramadhan, Yok!
Aja sampé ngganggu puasané wong sing iman lan ikhsan
Woy.....Gedhe cilik, tua dongklok
Kowen Ora kena pada moyok
Sing eling lan akeh pagapurané Yok!
Disingkirna dosané 
Diakéhna wiridan lan ibadaé
Muga ketrima amal perbuatané.
“Sugeng Syiyam Ramadhan, Wilujeung Sasi Puasa Ramadhan”


SALAM SEJAHTERA SEPENUH CINTA
MENJALANKAN PUASA SEPENUH DOA
SEMOGA TAK TERGODA MERANGKUL DOSA
MENCIUM PETAKA TAK BAKAL GAPAI HARI RAYA.   

Menelisik Dua karya Affin Riyanto “TURN AROUND" & “ZERO”, Oleh : Nurochman Sudibyo YS.

0 komentar

 Zero, oil on canvas by. Affin R.
Turn Around, oil on canvas, by. Affin R.



Dari dua karya seni lukis Afin Riyanto di Pameran ‘Romantisme Negeri Minyak’ mungkin bisa mewakili suara dari luar dan dalam lorong-lorong pipa baja yang menembus bumi Indramayu. Suara-suara itu telah pula menjulangkan banyak pertanyaan, manakala dibeberapa tempat pipa-pipa itu pun menjulur bagai ular. Ia serasa telah lama menerobos setiap lapisan kulit bumi Wiralodra.

Mungkin saja pemandangan yang pernah mereka saksikan selama bertahun-tahun itu merupakan kebenaran atas sebuah prasasti yang ditoreh di kulit menjangan emas. Yaitu sebagaimana kalimat sastra lama yang secara turun temurun berusaha dimaknai menjadi harapan. Menjadi sebentuk pencapaian atas asa dan cita-cita rakyatnya. Sangatlah wajar jika prasasti yang melegenda itu kemudian menjadi pembenaran atas prasangka-prasangka yang menggumpal menjadi energi dari gumpalan harapan dan harapan itu adalah

"Nanging benjang Allah nyukani
Karahmatan kang linuwih
Darma Ayu mulih Harja
Tan ana sawiji-wiji
Pratelane yen wonten taksaka
Nyabrang kali Cimanuk
Sumur kejayan dres mili
Delupak murub tanpa patra
Sadaya pan mukti malih
Somahan lawan prajurit
Sowan lawan priagung
Samya tetrem atine
Sadaya harja tumuli
Ing sakehing negara
pada raharja.
 ...."

Lalu seperti apa sebenarnya negeri minyak yang menjadi harapan besar masyarakat Bumi Wiralodra? Semua masih menjadi misteri yang dimitoskan sejarah, sebagaimana historiografi negeri minyak yang telah dikenal lewat pelajaran IPA di sekolah-sekolah dasar hingga lebih dalam lagi dipahami anak-anak sekolah didalam pelajaran itu. Benarkah minyak terjadi karena sebuah proses pengendapan dari setiap jaman yang didalamnya berasal dari kekayaan ikan-ikan purba, dan kemudian membatu menjadi fosil hingga mengendap menjadi larutan dan gumpalan minyak, hingga ditempatkan sebegitu jauh di lapisan tanah yang ada di bumi. Bumi yang berlapis fosil itu adalah negeri yang di dalamnya menyimpan kekayaan fosil ikan-ikan purba, juga berjuta harapan untuk kemudian disulap jadi impian tehnologi yang mengekploitasi bumi. Pemotretan dan ekplorasi-ekplorasi itu dimulai dengan memberi penanda, karena suatu saat pasti bisa. Bahkan akan jadi semacam penelitian dan diperuntukan kemudian. Artinya ketika dinyatakan negatif atau dibuplikasikan bahwa potensi itu kurang menguntungkan untuk dilakukan pengeboran.

Maka yang paling efektif adalah melakukan ekplorasi di lepas pantai. Ini sangat menguntungkan dari sisi isyue, dampak dan munculnya banyak permasalahan sosial. Kita ketahui masyarakat negeri minyak selalu mempersoalkan wilayah kepemilikan di daerah daratan. Bahkan penguasa kolonial pun mencoba mengambil keuntungan secara terus menerus dari pajak di wilayah kepemilikan yang bisa diotak atik dari sisi aturan hukum adat, pemerintahan desa, kecamatan bahkan pemerintah pusat. Maka peran Jurutulis, kepala desa dan camat pun menjadi penting selain seorang notaris, dihadapan ahli waris pemalik tanah leluhur. Tak pelak dari tahun ke tahun persoalan tanah dan konfliknya menjadi kekuatan yang manis untuk terus dipelajari dan direkayasa mencapai jalan mengatasinya.

Berbeda lagi dengan laut. Di negeri minyak, laut dimaknai sebagai wilayah milik negara yang memberi kebebasan kepada rakyat untuk sebisa meungkin mengambil kekayaan yang ada di dalamya tanpa harus berebut wilayah, mewariskan lahan, bahkan memeliharanya karena mereka kira laut itu hadiah dari Tuhan semata. Untuk itulah kemudian dari wilayah yang tak berdampak konflik sosial itu dipahami dan dijadikan sederet alasan bahwa negeri minyak itu tak ada di daratan dimana sebuah pabrik besar berkelas kilang minyak akbar itu hanya akan menggodog minyak dari daerah lain. Minyak dari wilayah lain yang kualitasnya jelek itu tentu saja sulit dimasak di wilayah lain. Oleh karenanya menurut alas an mereka Kilang Minyak itu berdiri dan didirikan untuk menjawab semua kekurangan itu.

Isyu tersebut pun kemudian menjadi sasaran jitu. Hingga bertahun lamaya tak ada oaring yang pernah menggugat soal banyaknya titik pengeboran di tengah laut Jawa. Karena er yang mereka kira pipa-pipanya menerobos lurus ke bumi tanah laut itu tidak menyedot gumpalan minyak yang ada di bawah rumah dan pekarangan mereka. Orang-orang pun yang hanya bisa lalu lalang di daratan impian negeri minyak.
Tak pelak akibat termakan isyue kegersangan, isyue kemiskinan, isyue ketakbenaran itu lahan-lahan kering bermunculan sebagai penyebab sirnanya kesuburan dari pemikiran orang-orang yang larut dalam impiannya yang gagal. Tak pelak pula kemudian mereka menjadi petani yang gagal di lahannya sendiri yang sekejap berubah jadi neraka hidupnya. Maka tinggal anak-anak wanitanya yang jadi harapan. Sedang anak-anak laki-laki dari wilayah daratan itu dibiarkan meliar dalam lumpur sungai dan terus bermain pasir diantara tamparan gelombang yang menekan pemahamannya untuk tidak bisa mengecap pemahaman jauh dengan sarana pendidikan yang memadai.

Mereka para wanitanya itu kemudian menjadi masyarakat perantau, pejuang keluarga. Ujung tombak, harapan dan impian indah bagi nasib orang tuanya. Bahkan anak perempuannya sengaja direlakan pergi dari rumah cinta dengan upaya mengembalikan lahan pertanian dan tambak-tambak yang tergadai. Semata untuk tujuan mencipta jalanan yang tepat untuk tujuan menjadi majikan. Bukan buruh tani atau orang-oranng cecunguk yang bertekuk lutut pada tuan tanah juga orang-orang kaya itu. Untuk itu mereka pasrahkan nasib pada gumpalan nasib dan warna-warna minyak yang dibaurkan pada tubuhnya berbaur dalam sejarah panjang. Dari evolusi bumi itu sendiri membentuk sederet perjalanan yang diabadikan dengan sepenuh keprihatianan Ta kepentingan pribadi.

Afin Rianto pun kemudian mencoba mevisualisasikan pengalaman batinnya. Ia memang saksi di kedua wilayah gagas dan arah kamera dirinya itu. Kesadaran diri di dua pintu itu dimaknai sebagaimana warga negeri minyak yang mewakili masyarakat daratan, lalu menyimpannya dalam benak dan fikir. Ia dalam hal ini bisa disebut seorang yang memahami kulit dan isinya. Ia menjadi sangat tahu warna dan filosofinya. Ia Afin Riyanto pemotret lingkungan dengan kekuatan sejarah minyak dan carut marut perkembangan sosial yang menyelimuti pikirannya. Maka munculah duri-duri juga wajah ikan-ikan purba yang penuh misteri dengan pencantuman simbol-simbol waktu, ukuran, bahkan kedalaman makna diluar itu semua.

Afin Riyanto melalui 2 karyanya di Pameran Seni Lukis “Romantisme Negeri Minyak” seperti hendak menjastifikasi semua persoalan yang mencengkeruk pikiran-pikirannya, sehingga bisa mewakili dua kekuatan yang berperang di dalam dirinya. Ia bisa menjadi pemotret diwilayah sosial yang dikorbankan dan ia juga bisa menjadi pelaku yang ada di wilayah kelembagaan yang selalu berusaha semaksimal mungkin bekerja dan berbuat agar terlepas dari semua dampak social. Apalagi jika dampaknya itu bakal meruggikan perusahaan dari wilayah negeri minyak itu sendiri.

Afin Riyanto ada kecendrungan melakukan kesengajaan. Atau setidaknya telah mengawali gagasan menuangkan pipa-pipa yang dipilih sebagai obyek visual itu bermunculan dari pikirannya hingga tertuang di atas kanvas. Namun bukan berarti dari pipa-pipa itu dapat berdiri sendiri. Hal ini karena tanpa melihat perjalanan karyanya yang menceritakan perjalanan panjang proses pembentukan bumi dan evolusi alam, sehingga kemundian terbentuk sejarah miyak yang terpendam dalam lapisan bumi ini.

Lalu ada apakah gerangan dengan pipa-pipa yang divisualan oleh Afin Riyanto dalam kanvasnya yang berukuran 150x 150 cm? Mengapa ada penegasan obyek dan tiba-tiba ‘pelek’ kendaraan itu  melintas di derasnya aliran minyak yang suaranya terdengar keras menerobos saluran pipa-pipa(lihat ‘ZERO’). Lalu mengapa ada sebuah kondom yang menggelantung di sebuah pipa yang dibiarkan terbuka di luar lekukan arus deras misterinya (lihat ‘Turn Around’). Dari dua Misteri yang ditawarkan Afin Riyanto nuansa puitika yang kental itu serasa telah mewakili Antologi Puisi “Romantisme Negeri Minyak” dan Pameran Seni lukis yang digelar Formasi dan digagas oleh “Yohanto A Nugraha di perhelatan 8 -11 Juli lalu itu.

Mudah-mudahan perjalanan Panjang Afin Riyanto yang dalam waktu dekat ini juga akan ikut serta meramaikan pameran seni lukis di Yogyakarta dapat semakin mengkristalkan apa dan bagaimana impian masyarakat Negeri Minyak di Bumi Wiralodra ini. Untuk kemudian bisa kita maknai bersama agar kelak lebih menglobal dalam wacan senirupa dunia, tidak sekedar menyuarakan keperihan dan keangkuhan Zaman. ***

NUROCHMAN SUDIBYO YS
Penulis adalah penonton Pameran Seni Rupa Indonesia dan seorang esais.










RENUNGAN BUDAYA oleh: Nurochaman Sudibyo YS.

0 komentar


RENUNGAN BUDAYA.
SEMOGA PUASA RAMADHON TAHUN INI SEMAKIN BANYAK BERKAH YANG BERLIMPAH.
Oleh :  Nurochman Sudibyo YS.
Mari berimajinasi melakukan perjalanan budaya ke pelbagai geokultural atau geografi budaya Indonesia kita yang tercinta. Pada saat kita ada di Serambi Mekah, kita akan bersentuhan dengan budaya Aceh dan Budaya Gayo.Di Tapanuli kita melihat budaya Batak, Di Sumatra Barat kita melihat budaya Minangkabau, di Pekanbaru dan Jambi kita bisa melihat budaya Melayu asal muasal bahasa Indonesia.
Begitu juga saat kita bermuhibah ke Kalimantan Selatan, di sini kita akan menyskdiks budaya Banjar dan Dayak. Ketika melanjutkn perjalanan budaya ke Bugis dan Makasar kta akan mejupai budaya Bugis dan Makasar yang mirip namun berbeda. Ketika kita napak tilas ke bumi Cendrawasih, kita akan bersentuhan dengn Budaya Dani, asmat, Ekagi, Waropen dll. Dan pada saat kita susuri wilyah selatan nusantara ini kita bisa saksikan keanekaragaman budaya sunda, Jawa, Bali, Sasak, Bima, Rote, Sumba, Sabu, dan Banjawa serta lainnya. Budaya-budaya yang tersebar di Indonesia itu tampak kaya dan elok, terutama oleh matra-matra historiokultuar, sosiokultural dan religiokultural. Hal ini yang menunjukkan keanekaragaman tadi merupakan keindahan dan kenyamanan yang dibanggakan bagi bangsa Indonesia. Lalu kenapa kita tega merusak keindahan tersebut dengan wara-warna moral yang menyimpang, arogansi kelompok dan berperilaku korupsi yang tak berperi bahkan memalukan bangsa juga nama baik negeri ini.***

Nurochman Sudibyo YS. 


CERPEN "Cahaya Ramadhan Untuk Yuni" , Karya Oleh : Nurochman SUdibyo YS

0 komentar


LOVE, oil on canvas 60 x 90 Cm. By Nurochman.
  


Yuni tinggal di sebuah gedung yang lebih banyak menyimpan kesunyian ketimbang keceriaan. Ia mengaku diajak menjadi penghuni gedung sunyi itu  sewaktu bertemu seorang teman lelaki di bis antar kota antar propinsi. Sesampainya di gedung yang dijanjikan, di tengah kota pesisir itu, ia jadi semakin kecil. Semakin tipis harapannya memperoleh cahaya baru. Lelaki yang dikiranya dewa penolong itu ternyata bukan superman. Ia malah tak lebih baik dari iblis penghuni gedung tua itu. Maka dengan sisa keberaniannya ia lawan kesengsaraan yang dicurigainya bakal datang berulang. Sampai kemudian hadir angin segar itu. Penduduk kampung Samudra menariknya untuk tinggal di rumah gubug pinggir pesisir. Tuhan telah membuat kisah yang lain untuk nasib Yuni, untuk menetap di sebuah gubug meski beratap rumbia, namun membuatnya bahagia.
Semua orang yang berkunjung ke gubuk itu selalu saja menyayanginya. Ada yang dengan tulus disampaikan karena teringat akan anak gadisnya. Ada pula yang menjanjikan kebaikan karena pamrih pada bagian tubuh perempuannya. Tapi ada juga yang menginginkan ia jadi seniman. Seseorang itu melihat ada kekuatan yang tersembunyi pada diri Yuni sebagai seniman. Namun Yuni tetap saja tampil sederhana. Ia memang gadis cilik yang memiliki mata delik dan alis yang tebal dengan sikap agak bengal, maklum jauh dari Ayah dan Ibunya dan entah ada dimana.
Sikap Yuni yang manja membuat siapapun menjadi tertarik untuk menjaganya. Dari sekian warga kampung segara yang menyayanginya hanya satu yang menganggapnya lebih dari seorang anak. Padahal ia belum menikah apalagi memiliki anak kandung. Saking sayangnya, sampai-sampai isi sakunya rela untuk disumbangkan dan siap diberikan kapan saja Yuni memerlukannya.
Demikian juga disaat muncul sikap remajanya, paman angkatnya itu terus saja menjaganya. Hingga Yuni begitu paham jika dalam hidup ini cukup banyak orang yang baik dan tulus. Anehnya semua orang yang bersikap baik padanya adalah warga muslim kampung segara. Bahkan mereka sangat begitu menghormati agama yang Yuni anut. Maklum sejak kecil Yuni tinggal di rumah panti asuhan yang dikelola yayasan kristiani. Setiap kali Yuni hendak pergi ke Gereja, selalu saja dengan sabar diantar oleh paman angkatnya. Begitu selalu di saat pulang beribadat Paman Mustakim mengajaknya wisata kuliner ke swalayan, dan puncaknya ketika rasa lapar dating, mereka berdua menuju rumah makan khas kota Samudra.
Setelah setahun tinggal di Gubug Seni Samudra, Yuni pun harus meninggalkan Paman angkatnya. Bukan karena ia tidak tahu berterima kasih pada Paman Mustakim. Tapi dalam beberapa bulan memaknai pergaulannya di Kampung segara telah membuka pintu hatinya yang lama tertutup dan penuh tanda tanya. Tak dirasa Yuni kian tumbuh menjadi dewasa. Ia pun harus memilih antara mempertahankan ego dan masa depannya. Ia pun kemudian lebih memilih merima lamaran calon suaminya dari Pulau seberang. Jika dulu ia ragu karena berbeda agama. Kini Yuni tak bisa menolak ingin. ia sudah cukup paham tentang keyakinannya.
"Aku ingin mempelajari Agama kalian lebih dalam," ujar Yuni sebelum pergi ke pulau seberang. Tak seorangpun sudi membiayai kepergian Yuni untuk menemui kekasihnya dan menentukan hidup bersama sebagai suaminya kelak. Sudah dicoba menemui beberapa orang yang dulu baik padanya, tetap saja tak ada jawaban. Untung saja Paman angkatnya yang bernama Mustakim itu masih menyimpan sedikit uang belanja. Dipinjaminya Yuni uang untuk naik bus eksekutif sampai ke kota dimana kekasihnya tinggal dan bekerja.
Sikap Paman angkatnya ini dipandang konyol oleh kawan-kawannya yang menyangka Yuni adalah anak kaburan yang tak jelas dan gemar merayu laki-laki agar disayang. Ternyata apa yang dilakoni Mustakim, Paman Angkatnya itu dengan tulus justru karena perbuatannya selalu saja berujung pada perubahan sikap dan kemurnian hatinya dalam memaknai sikap warga muslim kampung segara. Terbukti kini di pulau seberang, Yuni diterima dengan tangan terbuka penuh kasih dan cinta  Mas Didi kekasihnya. merka sudah lama menanti kepastian akan cintanya. Sedang Yuni bertekad bulat untuk merubah keyakinannya masuk Islam. Itu semata bukan karena cinta. Tapi sebuah kesadaran yang tumbuh dari proses menuju kedewasaan berfikir.
"Aku masuk Islam bukan karena cintaku padamu, sayang. Tapi karena pengalamanku mendapat kasih sayang tulus dari banyak orang muslim di kampung Segara di Kota Pesisir Samudra. Mereka dengan tulus ikhlas, tanpa pamrih mencurahkan kasih dan sayangnya padaku. Bahkan mereka sudi mengeluarkan uang beratus ribu untuk kebutuhan makan bahkan softekku. Terutama lagi itu si Paman Mustakim," karena itulah sayang, aku datang dan menentukan pilihan bahwa engkaulah teman hidup dan cinta sejatiku.
Esoknya gerbang Ramadhan pun menjadi pintu yang bercahaya bagi Yuni. Nur Muhammad telah memberkati hidupnya dalam sebuah lingkungan yang baru. Dan, itu dirasakan karena sikap Yuni ditunjukkan dengan rasa yang tulus. ia buktikan bahwa dirinya adalah anak yang baik dan berbakti.
Esoknya atas izin dan rizki yang dicurahkan oleh Allah pada suaminya, Yuni pun mengirimkan kembali uang pinjaman ongkos perjalanannya dari tanag pesisir Samudra ke kota seberang. Paman Mustakim kini tengah duduk terpasung di tembok berukir kayu. Ia tak mengira uang yang diberikan pada Yuni akan kembali. Khabar itu terkirim lewat pesan dari ponsel Yuni. Sebuah sms tentang transver uang ke nomor rekeningnya. Sejak mula Mustaqim yakin Yuni anak yang baik. Ia punya masa depan yang cemerlang dan hari-hari yang gemilang. Dalam hatinya Mustaqim berdoa "Selamat jalan Yuni, selamat berbahagia, Kami akan selalu mengenang dan menjagamu dari jauh. Ya Allah mudah-mudahan tak akan ada lagi Yuni-Yuni lain di masa datang yang akan membuat hatiku gundah dan berguncang,".***

Nurochman Sudibyo YS.  Sekretariat Komunitas Asah Manah & Rumah Baca & Menuis Kreatif di Gang Sadewo No.22 Rt 02 RW.04,Dukuh Sabrang, Kelurahan Pangkah Kec. Pangkah Kabupaten Tegal: Mobile: HP.085224507144 – 087828983673. E-mail:   nurochmansudibyoys@yahoo.co.id, Rekening :  a/n Diah Setyowati, BANK MANDIRI KCP TEGAL SUDIRMAN 13901.  No. 139-00-1063776-1


Cerpen MASALAH RUMAH, YA SALAM Karya: Nurochman Sudibyo YS.

0 komentar

Three Horse Energic, acrilic on canvas,
45 x 45 Cm. by . Nurochman.

MASALAH RUMAH, YA SALAM
Cerita pendek: Nurochman Sudibyo YS.

“Gara-gara pindah rumah, rumah tangga Pak Harjo jadi berantakan. Kebahagiaan yang diimpikannya di hari tua pupus  sudah. Tiga anak gadisnya memang sudah beranjak dewasa. Tapi tak satupun membuat penyakit sesak nafasnya sembuh. Mereka tak semua mengenyam pendidikan SLTA. Dua diantaranya sudah menikah.Semuanya bermasalah. Yang bungsu belum selesai sekolah sudah bikin masalah. Ia terpikat lelaki berseragam coklat yang sudah beristri. Dada Pak Harjo pun bertambah sesak saja, karena salah seorang menantunya kedengaran masuk penjara terlibat kasus penipuan. Menantu yang pertama pun menghilang tak tentu rimbanya sewaktu melaut. Di ujung penderitaannya Harjo pun harus menelan sial.  Istrinya menghilang. Konon istrinya pergi bersama lelaki lain pindah rumah ke kota sebelah.”
Lelaki paruh baya itu kini merenung di bengkel sepeda motornya yang tak lagi melakukan aktifitas. Ia membiarkan rambutnya nggimbal dan uban di kepalanya penuh debu juga ketombe. Badannya kian menyusut bertambah kurus. Berkali ia pandangi sepeda motor bekas pakai pembantunya. Meski bermerek, tetap saja tidak bisa dibilang layak tampil. Maklum saja produksi tahun Sembilan puluhan dan sudah sering ikut manjikannya jatuh bangun.
Sembari memegangi dadanya lelaki yang dikenal bernama Harjo itu melirik ke arah rumah baru sebelah bengkel kebanggaannya. “Rumah ini dari luar tampak megah dan mewah. Tapi penghuninya sekarang entah pada kemana. Aku ditinggal sendiri, meratapi nasib yang tak pasti”. Demikian ia terus melamun dan memikirkan nasibnya. Ramadhan tahun ini baginya tidak seindah tahun-tahun yang lalu.
Pak Harjo memang harus menerima nasibnya sendiri. Dalam benaknya memang  masih tumbuh keyakinannya sebagai seorng lelaki. Tentu saja lelaki gagah yang empat puluh tahun lalu dikenal sebagai pemuda perlente, anak orang kaya di kotanya. Ia cukup disegani karena kedua orangtunya memiliki jabatan penting. Ia pun ingat ketika muda hidupnya penuh foya-foya. Jika uang jajannya habis, dan kedua orangtuanya tidak lagi mencukupinya, maka ia tak segan mencuri uang ayahnya di laci meja, atau membongkar isi lemari ibunya. Ia memang gemar sekali mencuri emas permata kesayangan ibunya. Ia pun gembira karena selalu luput dari tuduhan. Hal itu tentu saja karena ia pandai berkilah dan bersumpah. Kalupun sampai  kepergok ia tak segan melempar dosa pada anggota keluarga yang lain. Kalu ibu dan bapaknya tak percaya keduanya dibawa ke seorang  dukun teman dekatnya yang dipasang sebagai mitra sandiwara dalam kehidupannya.
Pengalaman mudanya yang nakal, selalu pongah dan sombong menjadikan kedua orangtuanya kebingungan. Tak pelak muncul gagasan kedua orangtuanya agar Harjo dikawinkan. Dipilihlah anak seorang juragan perahu di sudut desa yang tak jauh dari kota. Wanita pilihan orang tuannya itu memang juga pilihan hatinya. Selain cantik, ia cukup simpatik dan membahagiakan kedua orang tua dan mertuanya. Bagaimana orangtuanya tidak bahagia, punya menantu anak pejabat, meski hnya pegawai negeri rendahan, namun jabatannya tidak kalah penting. Ia sopir pribadi pejabat tinggi negeri bahari.
Melihat perkembangan nasib anaknya yang berubah kedua orang tua Harjo pun  bungah. Mereka kemudian mulai konsentrasi mengembangkan usaha, jabatan dan memperkuat ekonomi keluarganya dengan mengutamakan perkembangan perkuliahan kedua  anaknya di Bandung. Dua adik Pak Harjo ini semula memang tak sempat terpantau karena konsentrasi nya pada kehidupan Harjo.
Buah dari perkawinannya dengan Suminih, Harjo dikaruniai 3 orang anak. Setelah lima belas tahun berkeluarg, Ia memiliki seorang gadis yang manis dan jadi kesayangan ibunya serta  dua orang anak lelaki yang tak kalah gagah dengan bapaknya. Mereka hidup cukup bahagia. Apalagi manakala orangtua Harjo, kemudian memberi dua buah perahu untuk penambah biaya kehidupan mereka. Utamanya guna mencukupi biaya sekolah dan kebutuhan hidup ketiga anaknya.
Dalam pertengahan perjalanan kehidupan rumahtangga Harjo bersama Suminih, tak kuat diterpa badai. Merekapun akhirnya  berpisah. Jika ditimang-timang persoalannya tak jauh-jauh karena rumah. Ya, rumah. Bagaimana pun karena rumah tangga sudah berjalan mendekati dua puluh tahun namun mereka tidak terbetik untuk tinggal mandiri. Keasyikan hidup bersama kedua orangtua mengakibatkan ekonomi Pak Harjo morat-marit. Ia mulai kejepit hutang, hobinya berjudi membuatnya lupa pada pekerjaan kantor. Lama kelamaan ia pun kena skors tidak mendapat jabatan. Karena tak memiliki tugas apapun di kantornya, kebiasaanya semakin menggila. Selain hoby berjudi,  jarang pulang ke rumah pula. Dua perahu pemberian orangtua nya tak lagi diurus. Lama-kelamaan perahu pun dijual oleh mertu lelakinya. Itu karena ia sudah banyak menangung hutang Harjo dan keluarganya. Berkali mertuanya menjadi ujung tombok.
Kondisi Pak Harjo kian parah. Ia tidak berani pulang ke rumah karena telah jatuh miskin dan mulai sakit sesak nafas dan bertambah parah. Konon tiga anaknya pun tak lagi sekolah. Yang perepuan tinggal di rumah. Dua anak lelakinya yang masih kecil mulai ikut melaut belajar mempertahankan hidup bersama kakeknya. Pak Harjo tidak peduli. Ia berusaha bangkit dan berjalan mencari perubahan. Tak disangka dijalan ia bertemu dengan seorang wanita yang tengah menangis di ujung malam. Perempuan itu didekatinya lalu diajaknya bicara. “Kenapa engkau menangis dik?” Tanya Harjo yang langsung  bernafsu mendekati perempuan bertubuh tinggi dan seksi seperti artis di film India.
“Saya Minah mas. Tolong saya ya mas. Saya janji akan berikan apa saja, termasuk harta saya jika mas dapat menolong saya,” ujarnya merajuk.
“Aku harus menolong bagaimana, Minah?”
“Tolong antar aku pulang dan katakan pada kedua orangtuanku kaulah lelaki yang akan mengawiniku, karena aku memang harus segera menikah mas. Jika tidak… “
“Jika tidak, memangnya kenapa, Minah? Dan kenapa harus aku?”
“Jika tidak segera kau kawini aku, maka keluargaku akan mendapat malu. Karena dalam perutku tengah mengandung seorang anak. Aku tak mau menggugurkannya. Aku sudah melewati masalalu yang berdosa, masa aku harus berlaku kejam untuk menggugurkannya, kau pasti tidak setuju janin dalam perut ini mati kan mas…tolong aku ya mas. Aku siap mengabulkan apa saja yang mas mau, asalkan mas juga mau mengatakan pada orangtuaku;  siap mengawiniku sebagai lelaki yang bertanggungawab,” mendengar penuturan Minah, Harjo pun merenung. Satu sisi nasibnya memang sedang tak beruntung, kalau menerima tawaran Minah, ia bakal berhadapan dengan masalah besar pula. Tapi setelah mendengar tawaran bakal diperolehnya uang yang banyak dan dijanjikan bekerja di tempat yang enak, ditambah akan diberi modal untuk usaha sambilan, tawaran inilah yang menggiurkannya. Setelah menimbang-nimbang Harjo pun siap memenuhi apa yang diinginkan Minah. Mereka pun malam itu juga bersama menghadap kedua orang tua Minah.
            Di malam gelap tanpa bayang rembulan, Minah dan Harjo pun menikah secara agama. Pilihan ini karena posisinya sudah memiliki keluarga. Namun demikian Minah ternyata juga tidak bohong. Apa yang dijanjikannya pada Harjo pun direalisasikannya. Selain harta benda berupa kendaraan roda dua terbaru, Harjo dipercaya mengurus kendaraan roda empat bermerek, bahkan jabatan dan kebutuhan uang selalu tercukupi.
Untuk sementara Harjo, bisa kembali ke tengah keluarganya. Suminih yang sudah hampir enam bulan ditinggal suami yang dicintainya, kembali tersenyum, Apalagi setelah melihat kehadiran Harjo dengan tampilan bertambah gagah. Harjo setiap hari hadir dengan mobil mewah, pakaian rapih dan aroma wangi farhumnya bergonta-ganti. Sayangnya kehadiran Harjo tak seperti dulu lagi. Siang hari Harjo menyempatkan bersma Suminih dan anak-anaknya sebagaimana mobil elf yang mampir sebentar di terminal. Malam harinya selalu saja ada alasan tugas keluar atau ada lemburan.
Kondisi seperti itu tidak berlangsung lama. Suminih lama-kelamaan tahu dari berbagai teman dan tetangga yang kerap kali bertemu dengannya. Khabar suaminya telah kawin lagi kian menjadi-jadi. Kekuatan emosinya tak bisa dibendung. Suminih pun akhirnya menerima saja saat dicerai Harjo. Konflik dan posisi ini memang  sangat diharapkan oleh Minah. Karena ia pun  berhasil merebut Harjo, posisinya kini selain menjadi istri resmi Harjo juga kian aman sebagai kekasih gelap pejabat tinggi di kotanya. Dengan perubahan status Harjo ia bisa dengan mudah menentukan arah. Setelah kehamilannya makin tua, Harjo lah yang sibuk mengurus semua itu. Minah senang melihat Harjo bersemangat menerima kehadiran anak yang dilahirkannya. Meski bukan buah dari cintanya, Harjo ingin menunjukkan rasa terima kasihnya pada Minah. Maklum saja, karena selama proses kelahira anaknya,  Minah dipandang telah memperbaiki kondisi ekonominya. Apalagi saat Minah baru saja melahirkan anaknya. Rejekinya kian bertambah.  Banyak  hadiah  di kirim beberapa utusan bermonil mewah dan juga dari berbagai relasi dan pimpinan kantornya.
Harjo-lah orang pertama merasakan kebahagiaan dari limpahan rizki itu. Minah hanya tersenyum saja melihat Harjo tampak bahagia. Dalam hatinya, ia pun berfikir: “Laki-laki ini sungguh dungu sekali. Mana mungkin aku menjadi sumi sungguhanmu. Sudah pemalas, bodoh dan dungu pula. Akan kumanfaatan saja kedunguan lelaki ini sebagai bemper langkahku untuk terus melancarkan dendam kesumatku. Ya aku mendendam pada lelaki kaya. Aaku dan Ibuku perih dan menderita gara-gara pernah menjadi korban kehidupan lelaki kaya. Mereka rata-rata tidak setia dan tega menyakiti kami. Sekarang akan kutundukkan semua lelaki kaya di negeri ini. Dan, akan kukeruk harta bendanya. Sedangkan untuk menjaga semua kekayaanku itu segaja kuperbudak si dungu Harjo,  untuk mengurus anak-anak dan harta bendaku. Sampai kapan? Tentu saja terserah aku mau!” ujar Minah yang masih berlaku sebagaimana ketiga anak perempuannya. Ia selalu tampil cantik, seksi dan berdandan sebagaimana perempuan tak bersuami. Hingga ketiga anak perempuannya dewasa dan Harjo pensiun sebagai PNS.
Pada awalnya Harjo masih bersahaja saat diberi sarana bengkel motor sebagai sarana kegiatan yang pada intinya agar ia  tidak bisa pergi kemana-mana. Namun bertambah hari-Minah kian bertambah kesal saja. Harjo dianggapnya sudah tidak bermanfaat lagi. Kebutuhan obatnya sudah terlampau tinggi. Tidak cukup bisa dibagi dari jumlah sisa pensiunnya. Harjo pun dipandang tak mampu lagi mengerjakan usaha bengkel. Penyakitnya pun bertambah parah.  Minah malas memikirkan Harjo, hanya satu dibenaknya; ingin mengusir Harjo pelan-pelan.
Mka direncanakanlah sandiwara besar jilid akhir. Rumah besar yang dibangun dari penjualan rumah Harjo sudah dilakukan Minah dengan mulus. Alasannya masuk akal; untuk biaya pengobatan dan sisanya guna menambah biaya pembangunan rumah baru yang mewah di kapling sebelah yang sudah bersertifikat atas nama Minah Binti Dulatip. Selanjutnya Harjo hanya berhak  memegang kunci rumah. Kalaupun mau ia boleh menikmati apa saja yang ada di  rumah itu. Memasak sendiri, nonton TV atau duduk menyepi. Tapi itu pun tidak berlangsung lama. Karena rumah baru yang ditempatinya itu kini berubah seperti neraka.
Sejak pindah ke rumah baru, Harjo  tidak  merasakan kebahagiaan. Jangankan tawa- canda, kasih sayangpun sudah hilang. Anak-anaknya kerap datang dan pergi seenak hati sembari bergonta-ganti lelaki. Demikian juga istrinya kini berani terang-terangan di hadapannya membawa macam-macam lelaki, ia diacuhkannya laksana seorang juru kunci. Ya juru kunci rumah yang kian hari kian bertambah parah. Setelah ditinggal anggota keluarganya, Harjo kian parah. Beberapa isi rumah telah dijual untuk makan dan membeli obat penawar sakit nafasnya.   
Dalam lamunannya pak Harjo tertidur di depan begkel yang sudah setengah tahun tutup total. Dalam tidurnya ia bermimpi. Mimpi yang membuat jiwanya tambah terguncang. Ia melihat Mantan Istrinya Suminih tengah bersujud di sebuah masjid yang besar. Dalam sholatnya ia tampak khusu menikmati ibadah sholat subuh bersama suaminya yang shaleh. Sementara ketiga anak-anaknya yang sudah dua puluh tahun tak dipikirknnya itu kini dengan tersenyum bahagia berdoa dibelakangnya. Mereka sepertinya ada di sebuah negeri yang bercahaya. Neneri yang terang benderang dipenuhi suara anak-anak mengaji. Suara takbir, takmid dan tahlil.Sementara Harjo yang tengah tersadar dari lamunannya justru kaget karena di hadapan rumahnya telah berkumpul banyak orang. Aneh ada keranda di samping depan rumah. Harjo terus melangkah dan tak ada yang peduli dengan dirinya. Ia makin  kaget saja karena di dalam rumah mewah miliknya itu ada sesosok tubuh tak bernyawa yang sudah dikafani dan siap disembahyangkan. Ia tidak samar dengan penglihatannya. Ia tahu siapa yang tengah terkujur kaku di pembaringan dengan hidung disumbat kapas putih itu. Wajahnya masih bersedih. Wajah yang selalu ada dalam cermin Harjo. Ia adalah Harjo lelaki naas yang tak kuat lagi membeli obat sesak nafas.
***
           







Nurochman Sudibyo YS.  Sekretariat Komunitas Asah Manah & Rumah Baca & Menuis Kreatif di Gang Sadewo No.22 Rt 02 RW.04,Dukuh Sabrang, Kelurahan Pangkah Kec. Pangkah Kabupaten Tegal: Mobile: HP.085224507144 – 087828983673. E-mail:   nurochmansudibyoys@yahoo.co.id, Rekening :  a/n Diah Setyowati, BANK MANDIRI KCP TEGAL SUDIRMAN 13901.  No. 139-00-1063776-1


CERPEN "ANAK BUAYA LAUT UTARA" KARYA : NUROCHMAN SUDIBYO YS

Friday, July 26, 2013 0 komentar

SONG FOR TOGETHER, oil on canvas 120 x 150 Cm. By Nurochman
Frice : 20.000.000,-

Anak Buaya Laut Utara
Cerpen : Nurochman Sudiyo YS.

Semua mata bersaksi atas peristiwa pagi poranda di pantai  purwa. Ada 150 gubug atap rumbia rusak parah. Jembatan bambu perantara pusat desa dengan padukuhan lainnya,  semalam hilang terbawa arus. Tak ada sisa pohon yang tegak untuk  menahan amuk laut yang setiap waktu bisa datang kembali. Di sana sini kumuh, rungseb dan berantakan. Suasana padukuhan sangat kotor, dan menjijikan.
Entah dari mana datangnya ratusan burung pemakan bangkai. Mereka serbu, desa tua itu. Warna sayapnya hitam, berputar-putar di langit sepanjang pantai. Mata dan cucuknya mengancam, serasa ada nyawa yang dinanti. Hawa dingin, amis laut dan bau karat merekat disana-sini. Siapapun orangnya tak bakal mampu menghindar, kontan dalam perutnya muncul rasa enek kepingin muntah. Hanya hidung orang yang disumpal atau yang sudah terbiasa menghisap bau bangkai yang tidak bisa mual dan tidak  ingin muntah, jika berlama-lama di tempat sekarat seperti ini.
Udara di atas bumi Muara Angin tetap dingin, peristiwa semalam menjadi pengalaman yang dahsyat dalam hidupnya. Diantara mereka mengira telah datang kiamat. Tak ada seorangpun yang luput jadi korban bencana. Kalaulah diri mereka selamat, tubuhnya penuh luka, patah tulang, dan rasa sakit yang amat dalam. Belum lagi harta benda yang ditimbun sepanjang usia, sirna hilang tanpa krana. Padahal waktu itu warga tengah nyenyak bermimpi dalam tidurnya. Malam gaduh petaka itu dihentak rasa sakit,  Tubuh mereka yang renta dipermainkan bagaikan dolanan anak-anak. 
            Berdasarkan pengakuan saksi mata atas kejadian tersebut, diantara mereka ada yang terbawa ombak, bahkan lebih tinggi lagi seperti diterbangkan angin. Kesadaraan pun muncul setelah badai besar itu dengan sekejap pergi. Kala itu menjelang datang subuh setelah potongan pohon-pohon di pesisir menghantam satu persatu dan mengenai tubuh warga Muara Angin. Mereka bergantian tersadar oleh peristiwa yang menimpa dirinya.
“Phuah, hoook,….. wbhoooohokkkk, bbbbwah……., och….., och….!” Suara lelaki dengan usia diatas 70 an tahun, menunggingkan wajahnya di bawah pohon bakau. Ia seperti tak  kuat mengangkat tubuhnya. Bau amis darah, karat laut, dan kotoran menyiksa tubuhnya. Hingga isi perutnya pun kekeluar. Namapak dari mulutnya keluar cairan kuning, ikan pingsan, daun bakau, potongan kayu mangrouf, dan uang recehan….baunya sampai menyengat hidung.
“Bangun, kek! Cepat minum air ini, hangat kok. Lumayan untuk memulihkan tenagamu,” Seorang lelaki muda dengan pakaian seragam organisasi kasih sayang, berusaha membangunkannya. Si kakek renta itu pun terbangun dari tindihan bongkahan ikatan bambu.
“Och….. den, kau!, och……ini, . Och….oooo…. sakit sekali, badanku!,”  Si kakek pun terbangun dari reruntuhan rumahnya sendiri. Untung ada sisa tenaga yang membantu pak tua agar selamat dari sisa petaka semalam.
“Kami membawa bala bantuan dan sumbangan untuk mengembaikan kondisi masyarakat di sini, termasuk bapak,” ucap Anak muda berpakaian putih bersih didampingi dua  pengawalnya yang garang.
Pak tua diam saja. Dia tak mampu berkata kata lagi, selain tertunduk, bisu. Lalu ia pergi tertatih, tatih, meninggalkan pria perlente yang berusaha menjelaskan duduk pesoalan atas kehadirannya di desa tersebut.
Sejak hari itu, Muara Angin menjadi desa yang sibuk. Di sana-sini didirikan tenda darurat. Cukup banyak anak wanita berpakaian putih-putih mondar-mandir, menolong warga yang sakit. Sementara di pojok lain kalangan pandu dan kelompok pemuda sukarelawan memasak makanan, semacam memperlihatkan kelompok muda yang menjadi pusat pengelolaan bantuan pangan. Sebuah tenda besar dijadikan arena makan bareng mereka.
Para tamu, pemerhati, dan yang bermaksud mengunjungi tempat bencana melakukan pertemuan dan bertransaksi secara administrasi di tempat ini. Hampir tak melibatkan seorang pun anggota masyarakat yang terkena bencana, padahal bencana yang menimpa mereka adalah penyebab hadirnya pihak luar di desa tersebut.
Laksana pasukan yang dipimpin Arjuna dan Srikandi, para ksatria berbahagia menjadi warga pendatang dengan bendera “Sang jiwa Kasih Sayang P enolong yang Menyokong”.
Hari itu juga, Truk-truk besar berdatangan mengangkut bahan bangunan. Pemandangan ini selain banyak mengundang perhatian penguasa setempat, juga warga kampung lain. bahkan yang jauh dari kampung bencana tersebut. Berikutnya bantuan datang dari berbagai daerah lain sebagai bentuk solidaritas dan bela sungkawa.
Banyak perusahaan makanan dan penerbitan turun tangan langsung membagikan makanan ringan, bahan makanan pokok, pakaian dan selimut. Wartawan televisi memanfaatkan momen penderitaan rakyat itu untuk promo perusahaannya. Tokoh masyarakat pun bermunculan datang dengan airmata, serta armada dukungan dana dan bahan makanan bawaannya. Semua bantuan terkumpul di kepanitiaan yang spontan terbentuk. Semua tokoh politik negeri memanfaatkan peristiwa tersebut sembari memesan acara di  stasiun-tv swasta.
*
Sementara warga nelayan Muara Angin yang selamat dari bencana semalam, justru asyik dengan kebisuan mereka sembari membangkitkan kembali rumah hunian dan pagar pekarangan mereka yang rusak berat.  Gara-gara peristiwa kemarin, mereka menjadi masyarakat pendiam. Sulit diajak bicara bahkan sepertinya sangat trauma. Berkali pihak pamong desa memberikan penjelasan. Tapi tidak ada senyum di wajah mereka, kecuali pandangan yang kosong. Matanya melolong ke arah depan. Lalu mereka pergi membisu dan pergi kembali ke halaman rumah mereka yang tengah dibenahi. Sesekali nampak oleh kita warga yang nampak apatis  itu memandang ke arah laut. Entah apa yang disampaikan. Kekecewaan atau ketakutan yang tak terungkap. Nyatanya mereka enggan mengungsi. Mereka tetap setia berdiri di atas tanah pesisir.

“Pak Dawud, sudahlah tak perlu kita sesali peristiwa yang terjadi. Mari kita bersama benahi apa yang rusak, dan kita tata kembali agar di waktu yanga akan datang tidak terjadi banyak korban seperti bencana sekarang ini,” ujar Lurah Parto.

Lelaki bernama Dawud itu hanya menundukkan kepala. Ia mendengar semua yang dipaparkan Pak lurah Parto. Berkali ditanya, berkali pula ia tak menjawab sepatah kata pun. Matanya justru seperti terganggu dengan pemandangan baru di desanya yang telah hancur. Dimana banyak anak-anak muda dari kota dan luar desa yang mondar-mandir seperti terlihat sangat sibuk, namun entah apa yang disibukkan oleh mereka.

Pa Dawud pun semakin jelas dan banyak tahu apa yang telah dilakukan orang-orang kota. Mereka telah memberikan keajaiban pada desanya. Mereka membuat tenda untuk diri mereka sendiri. Mereka menghimpun seluruh bantuan yang dating dan mengaturnya sendiri. Muara Angin serentak jadi sebuah kota darurat. Ada semacam perkantoran yang membawahi datangnya semua bantuan. Tentu saja yang terlibat adalah para sukarelawan dan petugas pamong. Ada pula divisi yang menangani perbaikan jalan dan jembatan. Ada juga yang membuat dapur umum yang mengintruksikan jadwal makan sehari tiga kali.
Lagi-lagi tidak ada warga setempat yang terlibat. Mereka saling berkenalan satu dengan lainnya. Tekadnya Cuma satu peduli pada bencana. Tak ada yang mengira kalau diatara mereka tak seorangpun warga setempat dilibatkan. Atau selaku subyek dari korban bencana yang memilukan itu sebagai sasaran utamanya.
Dalam seminggu seluruh perkampungan Muara Angin berubah menjadi pedukuhan  baru. Kendaraan dari kampung pedalaman pesisir menuju kota masih terlihat ramai. Antara pengelola lahan bencana, pihak penguasa dan para sukarelawan silih berganti datang dan pergi.
“Sudahlah jagan dipikirkan apa yang mereka lakukan . mari kita manfatkan bantuan ini demi kemaslahatan,” suatu malam dalam perbincangan antara petugas penerima dana bantuan korban bencana. Keduanya sukarelawan yang beda pemahaman beda juga tujuan.
            “Maksud anda Apa? Kemaslahatan yang bagaimana? bukankah sebaiknya kita bagi saja pada para penduduk korban bencana, dan kita lebihkan sedikit untuk jasa jerih payah kita, dengan begitu kan cepat beres,”
“Mereka tidak mau bos. Mereka menolak bantuan, menolak rejeki, dan ini fatal, kalau  didengar oleh kalangan pemerhati sosial atau pihak yang telah menyumbang, kita selaku panitia, atas nama korban bencana, hemmmmm   ,,,artinya nama baik panitia bisa tercemar. “
Lebih baik kita manfaatkan saja demi kemaslahatan. Kitakan tahu mengurus negeri ini tidak sendirian, jadi jangan takutlah degan berbagai praduga yang belum tentu datangnya. Kini nikmati saja kopi luak ini. Sebentar lagi dari dapur umum kirim makanan. Malam ini mereka akan menyajikan menu ala spageti. Kita kebanjiran mie instan. Dan semua itu bisa kita sajikan dalam berbagai jenis masakan untuk kerja kita melakukan upaya pemulihan bencana sampai kemudian pemerintah mengumumkan batas akhirnya. Selesai bukan?”
“Sudahlah kau nikmati semua itu, aku mau pergi sebentar. Ada yang perlu kupertimbangkan untuk soal bagi hasil ini,’ lelaki sukarelawan muda ini agak ragu untuk terus menerus menikmati makanan bantuan, sementara penduduk yang perlu dibantu malah belum mau menerima bantuan makanan.
Mereka berpisah di ujung malam. Kayu bakar masih menyala di tungku unggun. Beberapa tenda masih bercahaya. Dikejauhan ada suara televisi mini yang dihidupkan. Kalaupun suara yang dominan selain desir angin adalah jenset yang sudah cukup lama digunakan sebagai pengganti listrik negara.
Lelaki muda itu terus berjalan masuk ke kampung pasir Muara Angin, ia kembali mencoba mengajak bicara masyarakat setempat yang sepertinya tak pernah tidur, selain memandangi samudra semalam suntuk. Tangannya memang tidak diam. Mereka terus menerus membenahi jaring dan alat tangkap ikan di laut yang masih tersisa. Ketika ku ajak bicara soal laut dan ikan mereka tetap tak mau merespon. Kalaupun kemudian mereka mau melirik, justru karena aku mulai menyalakan rokok dan seperti biasa kutawari orang didekatku untuk mengambilnya. Ia ternyata mau menerima tawaranku. Kunyalakan saja rokok yang sudah ada di bibirnya. Mereka mulai memberi sedikit senyuman. Tapi bukan pula jawaban atas segala jenis pertanyaan.
Pengalaman semalam tentang rokok kuceritakan pada teman-teman sesama sukarelawan. Namun sampai datang harinya, berita perkembangan psihis masyarakat korban bencana yang mulai membaik, tak ada seorangpun peduli dengan kebutuhan pokok mereka. Mereka diam karena panitia dan para sukarelawan asyik dengan kesibukannya. Mereka tak tahu ada senyum yang tersembunyi dari apa yang dibutuhkan dan yang tak pernah terpikirkan oleh masyarakat luar dan pemerintah sekalipun yang konon peduli pada kondisi mereka.
Hari berikutnya lelaki sukarelawan muda bernama Joko Singkir itu mulai mendapat banyak pengetahuan dari keteguhan dan kesabaran masyarakat Muara Angin. Ia juga diberi tahu perihal rusaknya biota laut juga sungai-sungai, karena sudah terlalu banyak yang tak peduli dengan filosofi sungai. Menurut Pak Dawud ikan-ikan di sungai telah mati. Nyawa kura-kura, lele, kutuk, betik, salem, nila dan mujair sudah berpindah ke daratan. Begitu juga ular, lingsang, landak, musang, biawak dan buaya yang biasanya masih bisa tertahan di sekitar muara kini anak-anak mereka sudah bisa melaut dan menguasai Pantai Utara. ***

Nurochman Sudibyo YS.  Sekretariat Komunitas Asah Manah & Rumah Baca & Menuis Kreatif di Gang Sadewo No.22 Rt 02 RW.04,Dukuh Sabrang, Kelurahan Pangkah Kec. Pangkah Kabupaten Tegal: Mobile: HP.085224507144 – 087828983673. E-mail:   nurochmansudibyoys@yahoo.co.id, Rekening :  a/n Diah Setyowati, BANK MANDIRI KCP TEGAL SUDIRMAN 13901.  No. 139-00-1063776-1


4 KARYA SERI LUKISAN IKAN; NUROCHMAN, PELUKIS INDONESIA ASAL INDRAMAYU

0 komentar





4 seri "ENERGI NEGERI BAHARI:", acrilic on canvas 45 x 45 CM.   

SUDUT & KEJUT DI MATA SEORANG FOTOGRAFER

0 komentar

SUDUT BAGI SEORANG FOTOGRFER
Sepanjang perjalanan hidup seorang pemotret atau ia yang lazim disebut fotografer, tidak ada bedanya dengan seorang jurnalistik. Perbedaannya tentu saja pada persoalan target dari hasil pemotretannya itu sendiri. Jika target seorang jurnalis sebuah karya foto harus segera dipublikasikan karena bertujuan ingin segera mungkin menyampaikan pesan. Sedang seorang fotografer targetnya adalah sesuatu yang flobal. Ia bekerja sekaligus mendokumentasikan obyeknya dan kelak ia menentukan sendiri kapan karyanya harus dipublikasikan. Apakah itu dalam sebuah pameran fotografi atau sebuah pameran karyanya pribadi yang akan selalu bisa diapresiasi sepanjang masa. Pilihan seorang fotografer terhadap pilihan dan sasran yang memfokuskan sebuah titik pada sudut pandang sebuah objek, menentukan bahwa pada sebuah Sudut ada daya Kejut. Hal ini karena menurutku; Sudut sekecil apapun tidak bakal melupakan masa lalu, apalagi jika setiap jempretan sang fotografer menghasilkan daya kejut. (Mas Nurochaman Sudibyo YS)

KREATIFITAS SENI JELANG SAHUR RAMADHAN

0 komentar

ADA BANYAK BEDA PADA KREATIFITAS SENI OBROG RAMADHAN.
Suasana gayeng di Kota Yogyakarta jika ditilik selintas memang sama-sama tengah mendendangkan sebuah lagu. Dengan iringan musik sebagaimana seniman-seniwati di Indramayu, Cirebon, Brebes, Tegal dan Slawi, seniman di kota merekapun melakukannya. Persoaan yang menjadi pembeda adalah bagaimana para kreator menyajikan bentuk kreasinya itu.
Masyarakat Yogyakarta itu sebagian besar memiliki naluri kebersamaan dalam menjaga kota dan daerahnya menjadi bersih, indah dan begitu peduli pula menata lingkungannya masing-masing dengan nuansa artistik. Di Yogya untuk laku mengamen tidak perlu berkeliling muter-muter desa. Yang muter bertugas menentukan waktu itu boleh saja petugas siskamling yang memukul kentongan atau memukul tiang listrik dengan batu, sesuai jarum jam yang ada di pergelangan tangannya sebagai penanda waktu jelang sahur.
Di Kota Yogyakarta kita bisa menikmati musik sembari makan gudeg, minum teh manis dan nyeruput semangkuk dawet dengan nyaman dan aman. KIta bisa meliarkan mata clingak-clinguk ke berbagai arah melihat panorama malam yang sealu berubah. Suasana enjoy itu tidak ada yang mengganggu kenyamanan kita semisal ada tangan yang nyadong 'NGEMIS' atau tangan-tangan pengamen jalanan di kota lain. Yang disebut Pengamen di sana adalah seniman profesional yang berkarya dengan menunjukkan kemampuan dan karyanya itu di depan halayak orang bayak. Jadi bukan sembarang ngamen dan bukan sekedar ngamen.
Karena bentuk penyajiannya menempatkan diri seniman yang tertib dan bersih serta menghormati audien dengan bebas, otomatis dengan kesadaran penuh pula khalayak atau audiens yang menikmati sajian musik malam itu dengan suka rela memberikan tips untuk pertunjukannya. Jadi tidak ada unsur meminta dan memberi dengan terpaksa. Di Yogya pelaku seni dan penikmatnya sama-sama diuntungkan dan merasa puny posisi penting. Untuk itu Jangan disamakan dengan ngobrog yang dilakukan secara berkeliling sebagaimana yang terjadi d beberapa kota di daerah pantura. Jenis penampilan kreatifitas seni obrog di malam bulan puasa di Indramyu --sebagai contoh saja, adalah sesuatu yang khas dan memiliki kemenarikannya sendiri. Mereka para seniman berkreasi sepanjang malam dari setiap blok dan saling bertemu di jalanan, tanpa perseteruan. Mereka pun memang tidak langsung memperoleh bayaran. Namun akan dilakukan "acara ngunduh kasilan" itu pada saat jelang lebaran dan persis di hari rayanya. Kegiatannya berupa 'ngobrog' akhir dan secara sukarela masyarakat memberi beras, uang dan jaburan--jajanan. Kegiatan itu juga berbeda jika dibanding obrog itu pemusik yang berkeliling membangunkan sahur pada masyarakat Brebes, Tegal, Pemalang da Slawi Mereka degan kesadaran penuh melakukan ibadah bermusik berkeliling setiap jelang sahur dan murni tak pernah menagih janji apapun pada masyarakat yang dikelilinginya. Demikian perbedaan suasana Ramadhan di berbagai kota di Pantur dan di Togyakarta.*** Nurochan Sudibyo YS.

”KEMAT JARAN GUYANG” Oleh: Nurochman Sudibyo YS.

Wednesday, July 03, 2013 0 komentar

”KEMAT JARAN GUYANG”
Oleh: Nurochman Sudibyo YS.

6 potong adegan kusimpan dalam folder. Naskah sudah terbukukan, “Migrasi dari Gamelan ke Gitar dan Suling”. Semenjak lama tertata di lemari tua. Sejarah Tarling klasik dan muasalnya dalam sampul coklat tua dan lusuh. Memeng belum bisa dikatakan sebuah sinopsis. Mitologi masyarakat Pantura; Tegal, Brebes, Cirebon, Indramayu dan kini entah konon telaah merambah ke seantero nusantara. Tiba-tiba ingin sekali meringkasnya jadi drama yang mencekam. Kisah masyarakat petani dan nelayan laut utara jawa, serasa mengalirkan sungai dalam komposisi dawai dan liukan irama seruling di panggung legenda yang dikemas tragis semalam suntuk.
Aku teringat Shakesphiere dengan Romeo dan Juliet-nya. Saat mana pesta tasyakuran jadi ajang pentasmu. Berpuluh panggung menangkap tahun-tahun berlalu, untuk kedua kalinya kusaksikan malam purnama. Di bawah rindang pisang, dibatas pagar bambu antara tahun 70-80an dibumbui tarian atraksi gadis cantik bergoyang dahsyat menari jaipongan.
Kudengar malam menyeru tajuk acara, Lakon dibuka “Ajian Kemat Jaran Guyang”. legenda Baridin dan Suratminah. Aku menyebutnya cinta kandas di ladang bias. Namun ingatan itu semakin menempatkan aku jadi "BARIDIN" , menembangkan puisi dalam irama gitar dan suling yang menyayat.
Aku jejaka tua, penunda masa lajang. Bergaris jepitan ekonomi yang kian menyempit. Karena bapakku tak lagi mengenal pulang. Sebab pailit yang menderit. Kupilih berteman dengan ibuku. Mbok Wangsih, buruh tani penjual pisang. Aku Baridin. Kepada Mbok Wangsih di gubuk bambu yang sederhana. Di pinggiran bengawan Kali Pemali dengan sepuluh pohon pisang juga nangka welanda. Satu tandan masak di pohon. Ibuku janda setengah tuhu yang mendidik hiduku. Aku si tukang meluku, petani pembajak sawah yang selalu resah. Dan, kau tau kerbau penariknya, kupinjam dari Pak Haji Darkum.Lelaki tua tak murah senyum.
Sapai suatu hari Mang Bunawas beri tugas membajak sawah di batas desa Jemaras. Secepon tumpeng dan bekakak ayam, sebagai pengikat, juga uang bayaran. Upah selalu kuterima. Padahal kerja belum kulakukan. Hingga pagi melepas sarapan. Weluku kupanggul di bahu, kuberjalan perlahan ke lahan tujuan.
Saat datang melesat. Sebuah desa di pinggiran kota sumber Bawang, Bapak Dam saudagar kaya raya, dengan modal kesombongan, sikap angkuh dan sikap pelit yang jadi modus untuk berkelit, hidup bersama anak gadisnya. Perempuan bermata teduh, cantik dengan tubuh yang sempurna. Suratminah sebutan kesehariannya. Rumah besar berhiaskan taman, arsitektur mewah, dan Bapak Dam, pagi itu melepas putrinya ke pasar, memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Sebagai keluarga tanpa ibu, tanpa pembantu, sudah terbiasa pula ia dengan kewajibannya.
Sepeninggal sang anak, Haji Damiri berkelakar dengan tetangganya. Seperti kebiasaan buruk ia pamerkan harta benda, namun giliran menugaskan apa saja, baqhil pula ulahnya. Begitu pula saat tukang ramal mompar mampir, Bapak Dam tak mau membayar jasanya, karena dalam ramalannya ia akan jatuh melarat karena anak perempuan satu-satunya itu diprediksi bakal gila. Ia usir si peramal sembari mengumpat dan terus mengumpat sampai lari bersijingkat.
Di pinggir jalan sebelum masuk pasar Brebes, Ratminah digoda pemuda brandalan yang selalu memuji kecantikannya dengan harapan disambut baik, Tapi Suratminah malah menghardik. Dengan wajah angkuh, sebagai wanita anak orang terkaya di kotanya. Ratminah berhasil melawan. Namun niat berbelanja-nya tertunda. Hari itu ia dikesalakan meladeni kekurangajaran para brandal dan munculnya Baridin yang mengajak berkenalan, dan minta ditemani kencan dengan weluku sebagai kebanggaan.
Pertemuan Suratminah timbulkan gejolak asmara, Baridin pun langsung jatuh cinta. Ia merayu dengan tembang penuh sanjungan dan kata berlapis bunga-bunga. Namun suratminah dengan seenaknya membolak-balikkan kata. Ia berkelakar pada Baridin sembari terus mengejeknya. Baridin dianggap tak bercermin. Dirinya hanya pemuda miskin. Dengan pakaian compang camping, celana rombeng berhiaskan tambalan dan bau tubuh pengak sebagaimana harum keringat para petani yang meradang di siang hari.
Lalu datang anak-perempuan bertubuh kecil teman bermain Suratminah ikut mengejek Baridin. Mereka bucahkan perhatian Baridin yang asik merayu Suratminah. dengan tembang klasik yang membuatnya berisik
Gara-gara pertemuannya itu dan kesannya pada Baridin, Suratminah gagal belanja. Ia kesal dan pulang. Begitu juga Baridin. Ia gagal berangkat ke sawah Mang Bun ia kembali dengan wluku yang masih kering. Di punggung tubuhnya yang kurus kering.
Mbok Wangsih kaget bukan kepalang, hari masih siang, anak semata wayang yang selalu dikudang malah pulang dengan berdendang. persoalannya karena uang bayarannya dan brekat tumpeng sudah habis dimakan. Sementara Weluku milik Baridin tak berbau lumpur. Baridin terdiam dikebisuan, ia asyik melamun. Membayangkan pertemuannya dengan Suratminah. Ia lupa apa yang ditanyakan ibunya. Bahkan saat Mang Bun datang menanyakan gagalnya Baridin menggarap sawah. Dengan santai ia mengucap. “Kalau masih ada esok kenapa harus ada marah?,”
Mang Bun meminta uang dan Brekatnya dikembalikan. Baridin dengan santai meminta agar ibunya menyerahkan apa yang Mang Bun pinta. Mbok Wangsih gelisah, bagaimana harus mengembalikannya. Brekat sudah habis dimakan, Uang telah ludes dibelanjakan. Baridin pun dengan santai menjawab ; “kalau tak ada, ya gunakan saja sarungku sebagai jaminan”. Mang Bun akhirnya menerima saja Sarung kebanggan Baridin, meski sudah bau apek dan buluk dimakan lapuknya usia.
Mbok wangsih menanggung malu atas ulah anaknya yang cepat sekali berubah. Namun ia menjadi girang manakala Baridin berterus terang. Diceritakan kalau dirinya tengah jatuh cinta pada seorang wanita. Dan, ia menginginkan gadis pujaannya itu menjadi teman hidupnya. Bayangan Mbok wangsih, akan punya menantu, selanjutnya kelak akan menimang cucu dan rumahnya bakal diramaikan suara bayi. Namun ia menjadi kaget bukan kepalang manakala perempuan yang dicinta anaknya adalah gadis kaum berada. Suratminah anak saudagar kaya kota Brebes pula. Tapi karena cinta dan sayangnya pada Baridin, Mbok Wangsih tak kuasa menolak permintaan untuk melamar Suratminah binti Haji Damiri.
Berbekal setandan pisang imbuhan, dari pohon samping rumahnya. Mbok wangsih berangkat menuju Brebes dengan petunjuk arah dari putra terkasihnya. Baridin bin Daklan.
Di rumah H. Damiri, di pinggir utara Kali Pemali kota Berbes. Rasa bingung terngiang dikepala Bapak Dam. Anak perempuannya pulang dengan wajah cemberut sembari memulangkan uang belanja. Saat ditanya berbagai hal Ratminah yang masih kesal dengan anak-anak pemuda tak menjawab. Apalagi jika mengenang Baridin yang tiba-tiba jatuh cinta dan mengutarakan hasrat hatinya. Ratminah pusing karena menyimpan kesan tersendiri pada Baridin yang lucu, lugu dan konyol itu. Namun dia harus tetap angkuh untuk menunjukkan status sosialnya sebagai anak saudagar kaya.
Bapak Dam mengingatkan Suratminah untuk menikah saja, ketimbang sering digoda pemuda. Harapannya Suratminah menerima lamaran siapapun dari lelaki yang dicintainya. Bapak Dam ingin isi rumahnya ada tangisan anak manusia yang lain, tidak seperti hari-harinya yang senyap. Kalaupun ada suara cuma kicau burung, salak Si Bopi, anjing peliharaan dan suara Tokek menghiasi rumahnya. Ratminah hanya diam membukam saat ditegur ayahnya. Dia bingung, siapa yang kelak harus dipilih sebagai suaminya. Sejujurnya ia malas ke sekolah. Namun begitu ia sejujurnya belum mengerti makna sejatinya cinta.
Sampai kemudian Datang berganti-ganti, para pelamar yang disambut keceriaan Bapaknya. Sayangnya setiap kali datang lelaki melamar setiap kali itu juga Ratminah menolak. Sampai kemudian semua pelamar yang di tolak berkumpul, diantaranya Dalang tarling, Saudagar, Juragan, Insinyur dan seorang kondektur bus. Bersama-sama mereka lakukan penyerangan dengan mengejek dan menghujat Ratminah juga bapaknya. Dasar orang kaya berkuasa pula ulahnya. Bapak Dam dan Suratminah, berhasil mengusir lelaki yang gagal melamar itu. Namun baru saja hendak masuk ke ruang tengah, rumahnya kembali bergetar, pintu diketuk seorang wanita yang datang sembari terheran-heran menyaksikan kemewahan rumah bapak Dam. Suara Bopi tak henti-hentinya menyalak, ia mengira perempuan itu pengemis yang tak diundang.
Saat membuka pintu, Ratminah langsung memberi sedekah. Perempuan itu menolak. Aku Mbok Wangsih, Ibunya Baridin. Ia tertegun dengan kecantikan Suratminah. Benaknya berseliweran kata. ‘Pantaslah jika Baridin terpesona ingin meminangnya” ucapnya. Suratminah memanggil bapaknya mendengar perempuan itu punya tujuan bukan hendak mengemis. Bapak Dam bertambah kesal. Baru saja dipusingkan ulah arogan para pelamar yang ditolak Suratminah, datang pula perempuan aneh. Semakin mangkel saja hatinya manakala Mbok Wangsih mengutarakan hasratnya melamar Suratminah untuk Baridin, putra yang dicintainya.
Mendengar penuturannya itu Bapak Dam serta merta menghina, mengejek kemiskinan mbok Wangsih. Hanya dengan pisang setundun, hendak melamar anaknya. Selain tertawa, bapak Dam, dengan keras menolak dan mengumpat kelancangan Mbok Wangsih. Namun Mbok Wangsih justru memaksa minta lamaranya diterima, demi anak lelakinya Baridin. Mbok Wangsih meminta Surtaminah untuk menjawabnya.
Gertak tolak dan hinaan bapak Dam bagi Mbok Wangsih masih bisa tahan, Namun saat mendengar Suratminah menolak lamarannya, bahkan sikap kasar gadis ayu itu dengan keras menendang, sembari meludahi mukanya dan ia lemparkan pisang sasrahan itu ke tubuhnya. Mbok wangsih tak tahan, menahan sakit. Hati sanubarinya perih terkoyak. Ia tertatih membalik arh. Ia pulang sembari menyalahkan Baridin yang tak mau bercermin dahulu sebelum menentukan keinginannya. Tubuhnya lunglai dan hatinya seperti dirobek-robek. Mbok wangsih meninggalkan rumah bapak Dam. dengan penuh Kekesalan dan amarah pada Baridin anaknya yang kelewatan.
Di gubug bambu beratap rumbia, Baridin menatap langit senja bercahaya dengan bayangan rembulan tipis dikejauhan. Mengais keindahan semburat merah yang memancar bagai impian dan harapannya yang berpendaran di kepalanya. Ia asyik melamun hingga ke puncak harapannya dapat menikahi gadis pujaannya Suratminah. Yang kini diupayakan ibunya yang seharian pergi melamar belum juga pulang. Tiba-tiba Baridin dikejutkan dengan kedatangan mbok Wangsih yang datang dengan wajah sedih dan buntelan pisang yang utuh tak tersentuh.
Baridin berulangkali bertanya, Siapa sangka Mbok wangsih kecapean karena tidak berhasil menemukan rumah Suratminah. Namun apa yang dikiranya justru terbalik. Ibunya gagal melamar Suratminah menjadi istrinya. Baridin tertegun dengan apa yang diceritakan ibunya.
Marah dan keperihan hati ibunya masih bisa diterima oleh Baridin, karena ia mengakui kemiskinan yang selama ini menjerat hidupnya. Namun sikap angkuh Bapak Dam dan Suratminah yang tak disangka dengan begitu berani menghina dan meludahi wajah ibunya, justru yang membuat Baridin menjadi sakit dan mendadak sontak ia rubah cintanya jadi benci, kemarahan bercampur dukan dendam tak tertahankan.
Resah bertambah manakala mbok Wangsih mengusirnya, karena merasa dipermalukan oleh sikap tolol Baridin. Mbok wangsih dengan kemarahan yang meluap, malam itu mengusir Baridin dari rumahnya sendiri. Mbok Wangsih malu dengan sikap anaknya yang tak mempertimbangkan kemelaratan yang melanda keluarganya.
Baridin, merintih menahan tangis, jero batinnya tersayat. Ia terus saja berjalan menembus kegelapan malam. Baridin melangkah sampai jauh menuju Kulon, sembari mengumbar nafas dendamnya. Sampai kemudian ia bertemu sahabat karibnya. Teman sejak kecil tempatnya menuangkan rasa, batin yang tersiksa.
Gemblung Binulung tak sekedar nama. Ia teman dengan wajah gemblung tapi gemar menolong. Gemblung prihatin atas nasib Baridin. Kembali ia niatkan menolong sahabatnya, untuk meredakan api cinta Baridin pada Suratminah. Awalnya Baridin tak percaya jika Gemblung yang berwajah bloon itu mampu memberi seteguk pelepas dahaga atas nasib sialnya. Tapi setelah gemblung menunjukkan wasiat ajian peninggalan mendiang bapaknya, Baridin mulai percaya. Ia mencoba membaca rapalan dari kertas coklat tua bertuliskan “ Ajian Kemat Jaran Guyang” ia tercengang.
Atas nasehat sahabatnya itu Baridinpun kemudian mandi bersuci, laku puasa pati geni selama 40 hari empat puluh malam, tak makan dan tak minum, merpalkan niat sembari membaca serat ajian, di malam kelahirannya sekira pukul 12 malam. Dalam keremangan, suasana yang wisik. Baridin Merapalkan Ajian Kemat Jaran Guyang sembari berbisik pada seisi alam.
"Niat isun arep ngemat...dudu ngemat-ngemat tangga dudu ngemat wong balik pasar. Sing tak kemat... bocah wadon sing gembleng, ayu rupane, anake bapa Dam, wong sugih ning kota Brebes, Teka welas, teka asih, asiha ning badan isun, kedanan ning badan isun. Yen lagi turu gage nglilira, yen wis nglilir gage tangia, njenggeleka, mlakua lan mlayua karo nyebut aran isun, brengengea kaya jaran guyang........."
Alam pun tiba-tiba bergetar. Langit memunculkan udara panas. Bau kemenyan yang lemah merambah ke mana-mana. Ratminah yang merasa baunya terbangun dari tidur. Ia yang lemah imannya dan yang dalam hidupnya selalu sombong bahkan kerap berlaku angkuh, malam itu dibangunkan dari tidur.
Di rumah Bapak Dam, menjelang jam satu pagi. Dikesalkan dengan bunyi tokek yang berulang-ulang. Kekesalan Bapak Dam dikarenakan saat dihitung suara tokek itu, jatuhnya selalu pada hitungan miskin. Begitu juga saat berupaya menghitung sebaliknya, tetap saja jatuh pada hitungan miskin. Begitu juga manakala penabuh Tongprek lewat tengah malam. Pak ronda yang merasa aneh. Ia kaget karena bapak Dam tak tidur semalaman. Namun di saat mengulangi hitungan suara tokek, Pak rondapun sama bolak-balik jatuh pada hitungan miskin. Bapak Dam kecewa, ia senewen malah ngedumel sendiri.
Pagi harinya cahaya matahari seperti enggan menampakkan wujud. Kekesalan demi kekesalan terus bermunculan. Bapak Dam kaget dengan ulah Ratminah yang tiba-tiba malas-malasan dan sebentar-sebentar tertawa cengengesan. Ia menikmati kesendiriannya sembari mengucap nama dan menyebut-nyebut Kang Baridin. Sementara Bapak Dam tak paham siapa Baridin yang dimaksudkan.
Kekesalan Bapak Dam, semakin bertambah saat meminta Ratminah nggodog Wedang, setelah ditunggu lama, ia malah muncul membawa golok. Saat disuruh mandi dia malah diam menyeendiri. Lagi-lagi Ratminah menyebut-nyebut Kang Baridin, berulang-ulang. Bapak Dam bertambah bingung manakala anaknya berganti kostum. Ia berdandan dengan pakaian bekas, lusuh, kotor, dan rambutnya diuraikan tak teratur. Lalu Ratminah keluar rumah sembari berlari, ia bertanya ke kanan dan kekiri, kepada semua tetngganya ia berseru;”dimana Kang Baridin, dimana ya Kang Baridin?”
Ratminah terus berjalan dan semakin jauh meninggalkan jejak rumah serta bapaknya sendirian. Ia berjalan dengan cepat, berlari seperti kuda yang tak kenal lelah. Ia berteriak-teriak seperti jeritan kuda kesakitan sembari menyebutkan nama; Kang Baridin. Ratminah lupa makan lupa minum. Ia teriakkan keinginannya untuk bertemu kang Baridin. Ratminah terguncang jiwanya. Sikapnya berubah labil. Dia memuja Baridin dan berjalan cepat sembari mengundang nama Baridin. Ia menjadi tertawaan anak-anak, ia membiarkan anak-anak itu melemparinya, karena dia layak disebut Wong Edan.
Bapak Dam pun serentak jatuh miskin. Uangnya habis dihambur-hamburkan memberi upah pada tetangga dan orang-orang yang mengaku bisa menyembuhkan Ratminah bahkan bisa mencari kemana Suratminah pergi. Namun uang terus terbuang, semua nihil tiada hasil. Sampai suatu hari ia mengalami rugia yang besar, karena orang yang mengira bisa mengembalikan Suratminah dengan ciri-ciri rambut terurai dengan pakaian rombeng yang setiap kali menyebut kata Baridin ternyata salah. Ia bukan Ratminah. Perempuan yang juga terlunta-lunta terus mencari-cari Baridin itu adalah Mbok Wangsih. Ia depresi karena terus terobsesi, akibat salah persepsi, Bapak Dam yang telah melarat, akhirnya pergi meninggalkan rumah, entah kemana ia berjalan. Ia tertatih-tatih menahan malu dan sejuta penyesalan. Ia terus berjalan mencari anaknya sembari menangis perlahan.
Mbok wangsih kondisi tubuhnya terikat, dalam kekuasan Bapak Damiri, keluhnya dipenuhi isak tangis. Ia berteriak memohon pertolongan. Dalam jeritnya ia berjanji pada siapa saja yang mau menolong. Jika ia seorang lelaki maka ia bersedia menjadi suaminya. Sumpahnya terdengar terdengar seperti petir di telinga Gemblung Binulung. Pucuk dicinta ulam tib, demikian Ia selamatkan Mbok Wangsih dan ia pula yang memberi petunjuk di mana Baridin berad. Mbok Wangsih tertolong namun ia bengong, bingung untuk menolak sumpahnya. Bagaimana ia bisa kawin dengan Gemblung Binulung. Selain masih sangat muda, Gemblung adalah sahabat karib anaknya. Bagaimana ia menjelaskan pada Baridin. Lebih-lebih karena gemblung itu ya memang gemblung. Tapi mbok Wangsih tak kuasa menerima kebaikan Gemblung binulung. Ia pun mbuyar gelung ngrangkul gunung.
Jagapura suatu siang. Suara keciprak bongkahan tanah basah di lahan pesawahan. Burung-burung jalak bersiul diantara keramaian gelatik, kutilang dan prenjak. Baridin tak lelah bekerja membajak sawah, sembari menghentakkan pecul ke tubuh kerbaunya. Sembari bernyanyi perih dan lirih, Baridin mengenangkan hati sanubarinya yang merana. Ia masih belum melunaskan puasa dan belum juga berbuka, sebelum melihat dengan kepala sendiri, atas apa yang telah dilakoni. Berkat jasa persahabatan gemblung Binulung disaat linglung itulah ia ditulung.
Sampai kemudian datang Suratminah mencapai puncak kelelahan atas perjalanan perih dan gairah cintanya yang meledak-ledak, dan ia terus mencari, memanggil Baridin hingga kini ia temui. Di pinggir sawah yang tengah dibajak. Baridin menyaksikan wanita yang dikenalnya menangis. Wajahnya yang cantik terbaur debu-debu jalanan. Bajunya compang- camping dilabur noda hitam dan bau lumpur sebab terlalu banyak mencatat perjalanan jauh. Suaranya memekak kian lama kian serak, karena terus memanggil-manggil namanya. Perempuan itu menangis di kaki Baridin yang terdiam laksana patung, lirih sekali mulut kecilnya bersuara, meminta maaf. Namun Baridin tetap tegar tak berdenyar, hanya diam dan ia terus terdiam. Belum lagi ia keluarkan kata maaf, Baridin malah mbongganaken sikap buruk dan kesombongan Suratminah serta Bapaknya yang telah mencaci dan menghina Mbok wangsih, ibu yang sangat dicintainya.
Ratminah tak kuat menahan pendaman rasa cinta dan kasihnya yang berlepasan. Ia peluk tubuh Baridin dengan sisa-sisa tenaganya. Ratminah pun roboh diremas kakunya persendian dan darah di tubuh tersumbat niatan berucap. Tubuhnya lemas. Ia tinggalkan dunia yang melilit seluruh isi kepalanya. Baridin tersentak memandang mata Suratminah wewalangen. Orang-orang bersijingkat mengangkatnya di atas pembaringan sebuah rumah. Penduduk tak sempat tahu apa yang terjadi. Siang hari itu matahari meredup, pelangi membayang diantara gerimis. Airmata mengucur di pipi Baridin. Ia mengebumikan jenajahnya di area Pekuburan Desa Jagapura.
Sore menjelang datang waktu magrib, usai jamiyah tahlil menerbangkan doa pada almarhum Suratminah, Baridin mendadak terjatuh, tak kuat menahan letih. Tubuhnya nempuruk lemah. Niatnya berbuka atas tirakat yang panjang pun gagal. Jiwa terlepas di senjakala. Ia mememnjamkan matanya dengan tubuh meluruk di atas tanah di hadapan majelis tahlil.
Hari-hari masyarakat Panguragan dicekam awan hitam dan suara gagak memekak telinga. Jenajah Baridin esoknya di persanding di samping kubur Suratminah. Mereka memasang cinta yang agung di alam kubur. Sedang airmata kedua orang tua, sahabat-sahabat terdekat yang dicintainya dan juga aku yang menonton dari jarak 20 meter, hanya bisa tertunduk haru di makam pasangan yang gagal mengenakan gaun pengantin dunianya, Semua ikut dililit ketakberdayaan memaknai perbedaan status sosial dan ekonomi yang poranda. Jerit tangis dan airmata berjatuhan seperti hujan di setiapa akhir pentasmu, dimana-mana. Bahkan di saat ku tulis kembali kisah ini. Isak tangis memilukan tak tertahankan. Kita menangisi, kemiskinan demi kemiskinan yang selalu saja menjadi jarak berlakunya tatanan hukum dan kehidupan kita. Selalu itu jadi sumber petaka kehidup manusia.***
*Disari dari kisah drama tarling “Baridin” Karya Karya H. Abdul Ajib,
Cirebon -Indramayu 2011

 
teropong-news.com © 2013 | Designed by Oktoral